oleh

Siapa Naftali Bennett Perdana Menteri Baru Israel?

Jazirah Indonesia – Naftali Bennett dilantik sebagai perdana menteri yang baru Israel pada Minggu (13/62021), mengakhiri 12 tahun kekuasaan Benjamin Netanyahu dalam pergolakan politik yang terjadi di tengah krisis keamanan dan ekonomi.

Hubungan Bennett dengan Yair Lapid, sementara itu Bennett sebagai ketua partai sayap kanan Yamina, sedangkan  Yair Lapid sebagai partai Yesh Atid yang berhaluan tengah.

Enam partai lain yang mencakup spektrum politik, termasuk sebuah partai Arab independen untuk pertama kalinya.

Dilansir dari wjs.com, Minggu (13/6/2021) menyebutkan, Bennett mengambil alih kekuasaan setelah empat pemilihan yang tidak meyakinkan sejak 2019 telah membuat Israel sangat terpolarisasi.

Berdasakan paparan penulis artikel, Felicia Schwartz di wjs.com, sekarang politisi Israel harus mencoba untuk memperbaiki keretakan Israel-Pelastina.

Bahkan menurutnya, mereka menghadapi masalah kerusakan mulai dari pembangunan pemukiman dan pemberdayaan warga negara Arab hingga bantuan negara untuk Yahudi ultra-Ortodoks.

Sekarang, Pemerintah Israel butuh segera mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan ekonomi setelah kesepakatan gencatan senjata jangka panjang dengan penguasa Gaza Hamas dalam pertempuran selama 11 hari pada Mei 2021.

Pemerintah baru juga mewarisi serangkaian tantangan kebijakan luar negeri. Israel terlibat dalam pertempuran kompleks dengan proksi militer Iran di Suriah dan di tempat lain di kawasan itu dan mencoba untuk menghadapi ambisi nuklir Teheran.

Pemerintah juga akan menghadapi periode yang tidak stabil dan mudah terbakar dalam politik Palestina, serta melemahnya dukungan bipartisan di Washington.

Siapa Naftali Bennett?

Bennett, (49) adalah mantan komando militer Israel yang kemudian ikut mendirikan perusahaan perangkat lunak antipenipuan dan menghasilkan jutaan dolar.

Bennett juga adalah mantan menteri pertahanan dan pendidikan serta mantan ajudan Netanyahu. Lahir di Haifa dari orang tua Amerika, dia fasih berbahasa Inggris, seperti mantan mentornya.

“Bennett adalah seorang komandan di unit pasukan khusus elit Sayeret Matkal, di mana Netanyahu juga pernah bertugas sebelumnya”, Tulis Felicia Schwartz.

Bennett masuk Knesset pada tahun 2013 sebagai pemimpin partai Rumah Yahudi, sebuah partai Zionis religius.

Dia juga membentuk Yamina pada tahun 2018, memisahkan diri dari politisi Israel yang lebih konservatif dan bahkan lebih hawkish, meskipun dia tetap dalam aliansi formal dengan mereka sampai awal tahun ini.

“Dia (Bennett) menentang negara Palestina dan mendukung pencaplokan bagian Tepi Barat yang diduduki.

Siapa Yair Lapid?

Lapid, mantan pembawa acara televisi berusia 57 tahun, pertama kali memasuki politik Israel pada tahun 2012 dan membentuk partai Yesh Atid yang berhaluan tengah.

Dia bekerja sama dengan Blue and White pimpinan Benny Gantz sebelum pemilihan pada April 2019, mengesampingkan mimpinya sendiri menjadi perdana menteri sehingga aliansi kiri-tengah mereka dapat mencoba mengungguli Netanyahu dan mitra sayap kanan dan agamanya.

Pemungutan suara dan yang kedua tidak meyakinkan, dan mereka tetap menjadi mitra sampai setelah pemilihan ketiga pada Maret 2020.

Felicia menyebutkan, Lapid memisahkan diri ketika Gantz memilih untuk membentuk pemerintahan persatuan dengan Netanyahu, setelah pasangan itu berjanji untuk menggulingkan perdana menteri , yang mereka katakan korup dan berkuasa terlalu lama.

Sementara Gantz memasuki koalisi politik yang sulit dan berumur pendek dengan Netanyahu, Tuan Lapid menjabat sebagai kepala oposisi, meningkatkan kepercayaannya sebagai pemain kunci dalam upaya untuk menyingkirkan Netanyahu dari kekuasaan.

Dia mengatakan dia mendukung solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina.

Di bawah kesepakatan koalisi yang diumumkan pada 2 Juni, Bennett akan menjabat sebagai perdana menteri pertama selama dua tahun, diikuti oleh Lapid, yang pertama akan menjabat sebagai menteri luar negeri.

Netanyahu diharapkan menjadi pemimpin oposisi tetapi mungkin menghadapi tantangan kepemimpinan dari anggota lain dari partai Likud-nya yang telah frustrasi oleh kegagalannya yang berulang kali untuk membentuk pemerintahan.

Menurut analisa Felicia, para pihak harus mengesampingkan perbedaan ideologis mereka pada isu-isu utama ketika koalisi mencoba untuk menghidupkan kembali ekonomi yang terluka akibat penguncian Covid-19 sambil juga menjaga keamanan Israel di tengah meningkatnya ketegangan dengan Hamas.

Pertempuran antara Israel dan Hamas bulan lalu menewaskan 256 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan 12 orang di Israel, termasuk dua anak-anak.

banner 1200x500

Komentar