oleh

Perubahan Iklim Mempengaruhi Kesehatan Manusia, Bagaimana?

banner 1200x500

Jazirah Indonesia – Berdasarkan data dari 88 stasiun pengamatan BMKG, normal suhu udara bulan Juni periode 1981-2010 di Indonesia adalah sebesar 26.6 oC (dalam range normal 21.3 oC – 28.4 oC) dan suhu udara rata-rata bulan Juni 2021 adalah sebesar 27.1 oC.

Dari nilai-nilai tersebut, anomali suhu udara rata-rata pada bulan Juni 2021 merupakan anomali positif dengan nilai sebesar 0.5 oC. Namu itu, anomali suhu udara Indonesia pada bulan Juni 2021 merupakan nilai anomali tertinggi ke-5 sepanjang periode data pengamatan sejak 1981.

Perbedaan (selisih) suhu udara rata-rata bulan Juni 2021 dengan bulan Mei 2021 yang diperoleh dari 85 stasiun pengamatan BMKG di Indonesia umumnya menunjukkan nilai negatif yang dominan. Pengungakapan ini belum termasuk kondisi iklim bulan Juli 2021.

Terkait dengan perubahan iklim secara global diproyeksikan seorang peneliti dan penulis di medical.net, Dr. Sarah Moore bahwa, perubahan iklim sebagai salah satu ancaman paling signifikan saat ini bagi kesehatan manusia.

Dampak keseluruhan dari perubahan iklim terhadap kesehatan manusia sangat negatif dan telah terbukti mempengaruhi banyak faktor yang berkontribusi terhadap kesehatan.

“Tanpa  pengendalian yang signifikan terhadap perubahan iklim, kesehatan fisik dan mental manusia akan terus terkena dampak yang merugikan, tindakan mengantisipasi tingkat kematian yang akan meningkat sangat dilaujkan”, tulis Sarah dikutip Jaziarah Indonesia Sabtu, (10/7/2021)

Perubahan Iklim

Selama 130 tahun terakhir, suhu planet Bumi telah meningkat sebesar 0,85 derajat C. Setiap dekade selama tiga puluh tahun terakhir berturut-turut lebih hangat daripada dekade sebelumnya.

Melihat grafik suhu yang diplot selama 800.000 tahun terakhir, pola karbon dioksida atmosfer secara bertahap naik dan turun dapat dilihat sampai tahun 1950 terjadi peningkatan secara eksponensial mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya yang tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan.

Para ilmuwan percaya bahwa ada kemungkinan lebih besar dari 95% bahwa tren ini disebabkan oleh aktivitas manusia dan situasi akan memburuk jika suatu tindakan tidak diambil.

Sarah Moore menukiskan, perubahan iklim membawa dampak yang merugikan bagi lingkungan dan hewan serta manusia yang menghuninya.

Penelitian terbaru telah menyoroti dampak negatif perubahan iklim terhadap faktor sosial dan lingkungan yang menentukan kesehatan manusia, seperti udara bersih, peristiwa cuaca ekstrem, sumber makanan, air minum yang aman, dan tempat tinggal yang aman.

Beberapa penagaruh perubahan iklim yang berdampak pada kesehatan manusia dikemujkakan Sarah:

Makanan dan penyakit yang ditularkan melalui air

Banyak Vectorborne and Zoonotic Diseases (VBZD lebih lazim di iklim yang lebih hangat dan karena alasan ini. Saat ini lokasi di mana VBZD dapat berkembang biak semakin meluas karena peningkatan suhu global yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Secara khusus, perubahan iklim dianggap bertanggung jawab untuk memajukan VBZD seperti demam berdarah dan malaria.

Selain itu, perubahan iklim dan cuaca ekstrem serta fluktuasi suhu mengganggu habitat hewan. Akibatnya, hewan seperti kelelawar mengunjungi tempat-tempat yang tidak biasa, melakukan kontak dengan manusia dan spesies lain dalam situasi di mana mereka biasanya tidak bertemu.

Hal ini meningkatkan kemungkinan kejadian limpahan, di mana penyakit zoonosis melompat antar spesies.

Perdagangan satwa liar adalah penyebab lain dari fenomena ini. Dalam 20 tahun terakhir, telah terjadi tiga kali wabah virus corona zoonosis, yang terbaru adalah pandemi COVID-19 yang membuat seluruh dunia terhenti.

Jika perubahan iklim berlanjut pada lintasannya saat ini, banyak peneliti telah mengumpulkan bukti bahwa pandemi ini akan menjadi lebih umum.

Polusi udara

Penelitian terbaru menemukan bahwa peningkatan suhu akibat perubahan iklim menggeser kondisi iklim dan mengurangi kualitas udara dengan meningkatkan ozon di permukaan tanah dan polusi udara partikulat.

Sejumlah penelitian telah mengaitkan ozon di permukaan tanah dengan berbagai masalah kesehatan yang parah dan mengancam jiwa seperti asma dan penyakit paru-paru. Paparan udara berkualitas rendah juga terkait dengan peningkatan penerimaan ruang gawat darurat dan kematian dini.

Kesehatan mental dan stres

Banyak penelitian mengungkapkan hubungan antara perubahan iklim dan kesehatan mental, berkonsekuensi langsung dan tidak langsung.

Perubahan iklim telah terbukti menurunkan kualitas udara, yang telah terbukti memperburuk banyak kondisi kesehatan termasuk gangguan kesehatan mental.

Selain itu, perubahan iklim secara tidak langsung, meningkatkan masalah kesehatan mental seperti kecemasan, depresi, dan gangguan stres pasca-trauma karena sejumlah besar stres dan kesusahan yang disebabkan oleh peristiwa cuaca ekstrem seperti banjir, gelombang panas, dan kekeringan.

Ada juga banyak bukti yang menunjukkan bahwa tekanan lingkungan seperti bencana alam dapat berdampak dramatis pada kesehatan ibu dan anak. Karena perubahan iklim meningkatkan prevalensi peristiwa ini, itu juga meningkatkan risiko masalah kesehatan mental.

Ketahanan Pangan

Peningkatan suhu, perubahan curah hujan dan kejadian cuaca ekstrim yang lebih umum dapat berdampak penurunan hasil panen, terutama dari  sektor makanan pokok.

Peningkatan populasi gulma dan hama disebabkan oleh perubahan iklim juga berkontribusi terhadap hal ini dan akan menghasilkan peningkatan penggunaan herbisida dan pestisida, yang memengaruhi kesehatan.

Penurunan hasil panen telah menyebabkan kenaikan harga pangan dan pengurangan upah dari populasi yang paling rentan di wilayah termiskin di dunia.

Perubahan iklim juga diproyeksikan mempengaruhi kondisi atmosfer dan tanah, mengurangi nilai gizi beberapa makanan. Sementara itu, populasi ternak dan ikan juga menderita dan diproyeksikan menurun.

Para ahli memperkirakan kekurangan gizi, yang saat ini menyebabkan lebih dari 3 juta kematian setiap tahun, akan meningkat jika tidak ada yang dilakukan untuk mengatasi perubahan iklim.

Ketika harga pangan meningkat, orang akan memiliki sedikit akses ke makanan, yang mengarah ke peningkatan tingkat kelaparan, dan yang lain mungkin beralih ke bahan makanan yang lebih murah, kurang gizi tetapi kalori, yang menyebabkan tingkat kekurangan gizi dan obesitas meningkat.

Suhu ekstrim

Data menunjukkan bahwa dari tahun 1880 hingga 2005 peristiwa suhu tinggi yang ekstrem (misalnya gelombang panas) berlipat ganda dalam panjang rata-ratanya.

Selain itu, frekuensi panas selama jangka waktu yang sama meningkat tiga kali lipat. Penelitian telah menunjukkan bahwa panas yang ekstrim memiliki dampak negatif pada kesehatan fisik dan mental dan meningkatkan risiko penyakit dan kematian.

Panas yang ekstrem menimbulkan risiko khusus bagi mereka yang menggunakan obat psikoaktif karena dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk mengatur suhu dan menyebabkan hipertermia.

Alergen Protein serbuk sari dan spora jamur yang mendukung alergi umum dipengaruhi oleh perubahan iklim. Selain itu, faktor yang mempengaruhi pelepasan dan ketersediaan spora tersebut di udara juga dipengaruhi oleh perubahan iklim.

Singkatnya, bukti telah menunjukkan bahwa perubahan iklim dan pergeseran pola curah hujan, suhu udara dan tingkat CO2 dapat mengubah musim serbuk sari tanaman penghasil spora serta mengubah durasi dan intensitas musim ini, sehingga berdampak pada gangguan alergi termasuk asma, rinitis. , dan konjungtivitis.

Peningkatan curah hujan dan suhu juga dapat menyebabkan masalah kualitas udara dalam ruangan, misalnya meningkatkan pertumbuhan jamur, mempengaruhi mereka yang memiliki kondisi pernapasan.

Bagi Dr. Sarah, masih banyak dampak langsung dan tidak langsung dari perubahan iklim terhadap kesehatan manusia yang belum disinggung dalam artikelnya.

“Perubahan iklim adalah masalah kesehatan universal, menyebabkan banyak masalah kesehatan yang sebagian besar dapat dicegah dalam banyak kasus jika tindakan yang memadai diambil. Tanpa tindakan ini, masalah hanya akan bertambah buruk” kata Sarah diakhir tulisannya.

Pengulas: Nazirul
Editor : Nazirul

Komentar