oleh

Kleptomania; Gangguan Mental Untuk Mencuri, Apa Penyebabnya?

Jazirah Indonesia –Kleptomania meski jarang terjadi pada seseorang, namun penyakit mental ini membuat penderitanya terganggu secara emosional, sehingga malu untuk mencari pengobatan.

Apa itu kleptomania?

Seseorang sebagai penderita kleptomania tidak dapat menahan keinginan untuk mencuri sesuatu, bukan karena Dia membutuhkan atau menginginkan barang tersebut, atau karena tidak mampu membelinya.

Melansir dari my.clevelandclinic.org, kleptomania tidak sama dengan mengutil. Kebanyakan orang yang mengutil mengambil barang yang mereka inginkan, butuhkan atau tidak mampu mereka beli, seperti dalam kasus beberapa remaja pengutil karena tekanan teman sebaya.

Kleptomania adalah jenis gangguan kontrol impuls. Gangguan kontrol impuls adalah penyakit mental yang melibatkan kegagalan berulang untuk melawan impuls atau desakan untuk bertindak dengan cara yang berbahaya.

Orang dengan gangguan ini tahu bahwa mereka dapat melukai diri sendiri atau orang lain dengan bertindak berdasarkan impuls, tetapi mereka tidak dapat menghentikan diri mereka sendiri.

Seberapa besar penderita kleptomania?

Meskipun mengutil adalah hal biasa, kleptomania sejati cukup langka (0,3 hingga 0,6 persen dari populasi umum).

Diperkirakan antara 4 dan 24 persen pengutil memiliki kleptomania. Sulit untuk mengetahui secara pasti berapa banyak yang memiliki kelainan ini karena melibatkan kerahasiaan dan penipuan. Kleptomania tampaknya lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Apa penyebab kleptomania?

Sedikit yang diketahui tentang penyebab pasti kleptomania. Para peneliti sedang melihat kemungkinan hubungan antara gangguan kontrol impuls – termasuk kleptomania – dan bahan kimia tertentu di otak yang disebut neurotransmiter.

Neurotransmitter membantu sel-sel saraf di otak mengirim pesan satu sama lain. Ketidakseimbangan bahan kimia ini dapat memengaruhi cara otak mengontrol impuls. Diyakini bahwa stres besar dapat memicu perilaku impulsif.

Penderita kleptomania seringkali juga memiliki gangguan mental lainnya. Yang paling umum adalah depresi, kecemasan, gangguan makan dan gangguan penyalahgunaan zat. Ini menunjukkan bahwa mungkin juga ada hubungan antara gangguan ini dan perkembangan kleptomania.

Apa saja gejala kleptomania?

Seseorang dengan kleptomania memiliki dorongan berulang untuk mencuri yang tidak dapat dia tolak. Beberapa orang dengan gangguan ini mungkin merasa bersalah setelahnya dan bahkan mencoba mengembalikan barang yang mereka curi. Gejala lain yang terjadi dengan kleptomania adalah sebagai berikut:

  • Rasa tegang dan senang berhubungan dengan impuls.
  • Perasaan lega, puas dan/senang setelah bertindak atas dorongan untuk mencuri suatu barang.
  • Pencurian yang tidak direncanakan yang dilakukan secara mendadak.
  • Mencuri yang tidak dilakukan karena marah atau untuk “membalas” seseorang.

Bagaimana kleptomania didiagnosis?

Jika ada gejala, dokter akan memulai evaluasi dengan melakukan riwayat medis lengkap dan pemeriksaan fisik.

Tidak ada tes – seperti rontgen atau tes darah – untuk mendiagnosis kleptomania, meskipun tes mungkin digunakan untuk menyingkirkan penyebab fisik dari perilaku tersebut, seperti cedera kepala atau gangguan otak.

 

Dokter mungkin merujuk orang tersebut ke psikiater atau psikolog (profesional kesehatan yang dilatih khusus untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit mental).

Psikiater dan psikolog menggunakan wawancara yang dirancang khusus dan alat penilaian untuk mengevaluasi seseorang untuk gangguan kontrol impuls.

Bagaimana pengobatan kleptomania?

Psikoterapi (sejenis konseling) adalah pengobatan utama untuk gangguan kontrol impuls. Tujuan terapi adalah untuk membantu orang tersebut memahami mengapa dia bertindak berdasarkan dorongan hati

Dan untuk belajar bagaimana merespons dorongan tersebut dengan cara yang lebih tepat. Penting juga untuk mengobati gangguan lain yang mungkin ada, seperti depresi atau kecemasan.

Perawatan untuk kleptomania biasanya berfokus pada manajemen perilaku. Dalam beberapa kasus, pengobatan dapat digunakan sebagai bagian dari program perawatan.

Obat antidepresan tertentu, yang disebut inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), mungkin berguna dalam membantu mengekang dorongan yang sangat kuat.

Obat lain sedang dipelajari untuk digunakan pada orang dengan kleptomania. Satu obat, naltrexone (Revia®, Vivitrol®), telah menunjukkan beberapa harapan dalam mengendalikan perilaku berbasis impuls.

Obat itu sekarang digunakan untuk membantu pecandu alkohol mengendalikan keinginan untuk minum.

Bisakah kleptomania dicegah?

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah kleptomania. Namun, mendapatkan perawatan segera setelah gejala muncul dapat membantu mengurangi kemungkinan gangguan pada kehidupan, keluarga, dan persahabatan orang tersebut.

Selanjutnya, mungkin akan membantu bagi orang tersebut untuk menghindari situasi yang dapat memicu keinginan untuk mencuri; misalnya, menjauh dari toko selama masa stres.

Bagaimana prospek penderita kleptomania?

Pengobatan untuk kleptomania telah terbukti berhasil dalam beberapa kasus meskipun karena soal kerahasiaan.

Banyak orang dengan gangguan ini tidak pernah mencari pengobatan sama sekali. Namun, bukti menunjukkan bahwa dorongan untuk mencuri mungkin berkurang seiring bertambahnya usia seseorang.

Orang dengan kleptomania mungkin memiliki masalah dengan hubungan karena mencuri dari anggota keluarga dan teman mereka.

Masalah yang berhubungan dengan pekerjaan juga mungkin terjadi jika seseorang dengan kleptomania mencuri dari majikannya.

Karena mencuri adalah kejahatan, maka pengidap kleptomania berisiko terkena masalah hukum. Seringkali, seseorang dengan kleptomania mencari pengobatan hanya jika dipaksa oleh sistem hukum. Kleptomania cenderung berlanjut, bahkan jika orang tersebut telah ditangkap berkali-kali.

banner 1200x500

Komentar