oleh

‘Ratu Crypto’ Bulgaria Masuk Daftar Paling Dicari FBI

Jazirah Indonesia – Wanita asal Bulgaria, Dr Ruja Ignatova yang dikenal dengan ‘Cryptoqueen’ atau ratu crypto dimasukan FBI sebagai buronan yang paling dicari.

Hal itu karena melakukan penipuan cryptocurrency yang dikenal sebagai OneCoin. Dr Ruja disebutkan menghilang sejak Oktober 2017.

Penyelidik federal menuduh buronan menggunakan skema untuk menipu korban lebih dari USD4 miliar (Rp60 triliun).

Melansir France24.com disebutkan, pria berusia 42 tahun, yang juga warga negara Jerman, berada di balik salah satu penipuan paling terkenal di dunia dengan mata uang kripto.

Pada tahun 2014 ia meluncurkan OneCoin, seolah-olah bertujuan untuk menggantikan Bitcoin sebagai uang virtual terkemuka di dunia.

Memanfaatkan jaringan global untuk memasarkan koin kepada teman dan keluarga dengan imbalan pembayaran mereka sendiri, dia dan rekan konspirator menarik setidaknya $3,4 miliar dan mungkin lebih dari $4 miliar, menurut dokumen pengadilan.

Pejabat mengatakan bahwa OneCoin tidak didukung oleh teknologi tipe blockchain yang aman dan independen seperti mata uang kripto lainnya.

Sebaliknya, disebutkan bahwa itu adalah skema Ponzi klasik, di mana investor awal didorong untuk mencari yang lain dan kemudian dibayar dengan tanda terima dari investor selanjutnya.

“OneCoin mengklaim memiliki blockchain pribadi,” kata Agen Khusus FBI Ronald Shimko dalam sebuah pernyataan.

Dia melanjutkan, ini berbeda dengan mata uang virtual lainnya, yang memiliki blockchain terdesentralisasi oleh publik. Dalam hal ini, investor hanya diminta untuk mempercayai OneCoin,” katanya.

Ignatova menghilang pada 2017 ketika penyelidik internasional mulai mendekati kelompoknya.

“Penyelidik yakin Ignatova mungkin telah diberi tahu bahwa dia sedang diselidiki oleh otoritas AS dan internasional,” kata FBI, Kamis.

“Dia melakukan perjalanan dari Sofia, Bulgaria, ke Athena, Yunani, pada 25 Oktober 2017, dan tidak terlihat lagi sejak itu.”

Pada 11 Mei, Europol mengumumkan telah menambahkan Ignatova ke daftar yang paling dicari, dan menawarkan hadiah 5.000 euro ($ 5.200) untuk informasi tentang keberadaannya.

Tetapi pada hari Kamis dia tidak lagi ada dalam daftar. Tidak jelas mengapa atau kapan dia keluar, dan pihak berwenang di Eropa dan Amerika Serikat belum menunjukkan bukti apakah dia hidup atau mati.

Kakaknya Konstantin Ignatov ditangkap di Bandara Internasional Los Angeles pada Maret 2019, dan kemudian mengaku bersalah atas penipuan kawat dalam kesepakatan dengan otoritas AS.

Hukumannya telah ditunda karena apa yang dikatakan Departemen Kehakiman dalam pengajuan pengadilan adalah kerja sama yang sedang berlangsung dalam penyelidikan.

Rekan lainnya, Sebastian Greenwood, ditahan di Thailand pada 2018 dan kemudian diekstradisi ke Amerika Serikat, di mana ia tetap di penjara menunggu persidangan.

Kaki tangan lainnya, pengacara AS Mark Scott, dihukum pada November 2019 karena melakukan pencucian $400 juta untuk kelompok tersebut.

banner 1200x500

Komentar