oleh

Elon Musk Diminta Urung Niat Berinvestasi Nikel di Indonesia

Jazirah Indonesia – CEO Tesla Inc, Elon Musk diminta untuk membatalkan niatnya berinvestasi di industri nikel Indonesia dengan pertimbangan kerusakan lingkungan.

Hal ini disampaikan sejumlah organisasi lingkungan hidup melalui surat terbuka yang ditujukan kepada Elon Musk dan pemegang saham, dilansir Bloomberg, Selasa (27/7/2022).

banner 1200x500

Organisasi tersebut meminta produsen mobil listrik tersebut untuk menghentikan rencana investasi langsung di industri nikel Indonesia agar tidak digunakan di mobil listrik Tesla.

“Industri nikel di Indonesia memiliki catatan kerusakan lingkungan, ancaman kriminalisasi yang menyalahgunakan demokrasi dan kesetaraan, ancaman terhadap kelompok rentan, dan berbagai pelanggaran hukum,” bunyi surat yang ditandatangani oleh kelompok yang mewakili organisasi Indonesia dan AS, dikutip dari bisnis.com.

Mereka memperingatkan, penambangan nikel akan menyusutkan hutan, berpotensi mencemari air dan mengganggu kehidupan masyarakat adat.

Kelompok-kelompok tersebut menunjuk ke Pulau Wawonii, di wilayah Sulawesi tenggara Indonesia, sebagai daerah yang sangat rentan.

Indonesia, yang memiliki hampir seperempat cadangan nikel global menarik minat investor dari sektor mobil listrik karena cadangan nikelnya.

Logam ini menjadi komponen penting produksi baterai mobil listrik. Surat ini dilayangkan setelah Presiden Joko Widodo bertemu langsung dengan Elon Musk dan menawarkan kesempatan untuk berinvestasi dalam rantai pasokan mobil listrik.

Elon Musk mengatakan bahwa pengadaan lebih banyak nikel adalah prioritas Tesla karena produsen mobil listrik tersebut tengah menggenjot produksi.

“Tesla akan memberi Anda kontrak raksasa untuk jangka waktu yang lama jika menambang nikel secara efisien dan dengan tetap memerhatikan kelestarian lingkungan,” ungkap Elon Musk.

Komentar