oleh

Senjata yang Dimiliki Israel dan Palestina

banner 1200x500

Jazirah Indonesia- Bentrokan Israel-Hamas terakhir ini diungkap penggunaan senjata kedua pihak, mulai dari roket, Anti-Tank Guided Missiles (ATGM) dan drone kamikaze hingga sistem pertahanan udara dan jet tempur.

Melansir eurasiantimes.com, bentrokan kedua kubu terkahir ini ketika pihak Israel diduga mulai mengusir orang-orang Palestina dari Sheikh Jarrah, lingkungan yang mayoritas penduduknya Palestina di Yerusalem timur.

Setelah itu, bentrokan terjadi antara polisi Israel dan jamaah Palestina di masjid Al-Aqsa. Konflik semakin meningkat ketika Hamas dan Jihad Islam menembakkan lebih dari 1500 roket ke Israel antara 10 dan 12 Mei 2021.

Menurut Pasukan Pertahanan Israel, penembakan itu menghantam rumah dan sekolah, menewaskan enam warga sipil Israel, dan melukai 70 lainnya.

Israel menanggapi dengan serangan udara di Gaza. Pejabat Gaza mengatakan setidaknya 30 warga Palestina tewas, termasuk 10 anak-anak, dan 203 lainnya luka-luka. Angka-angka terbaru telah berlipat ganda sekarang.

Secara militer ditulis eurasiantimes.com, Israel adalah negara terkuat di kawasan ini yang memiliki beberapa senjata paling canggih, selain senjata pemusnah massal yang berada di gudang senjatanya.

Angkatan Udara Israel mengklaim serangan udaranya terbatas hanya untuk menyerang infrastruktur milik Hamas dan tempat persembunyian teror.

Senjata yang Digunakan Hamas

Hamas didirikan pada tahun 1987 sebagai cabang dari Ikhwanul Muslimin Mesir. Awalnya, itu non-konfrontasional terhadap Israel, dan tetapi bermusuhan dengan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO).

Piagam Hamas 1988 mengatakan kelompok itu didirikan untuk membebaskan Palestina, termasuk Israel modern, dari pendudukan Israel dan untuk mendirikan negara Islam di wilayah yang sekarang menjadi Israel, Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Sejak itu telah melakukan banyak serangan kekerasan dan teroris terhadap warga sipil Israel karena permusuhannya terhadap orang Yahudi, dan telah merilis banyak video propaganda yang meminta pengikutnya untuk membunuh “Zionis”.

Roket yang digunakan dalam konflik yang sedang berlangsung sebagian besar diproduksi secara lokal (dengan bantuan asing) dengan jangkauan maksimum dari 12 km hingga 120 km.

Menurut pakar militer, sebagian besar roket ini adalah A-120, dimasukkan ke peluncur buatan lokal dengan masing-masing 8 tabung.

Roket S-40 (dengan jangkauan 40 km), juga diluncurkan melalui peluncur 8 tabung. Roket ini disimpan di silo bawah tanah yang permukaan pasi, ini untuk terlindung dari pesawat pengintai Israel. Roket roket tersebut kemudian dikeluarkan dari silo, dimasukkan ke dalam tabung peluncur dan ditembakkan.

Hamas juga menggunakan Multiple launch rocket system (MLRS) yang dipasang pada truk pick-up Toyota dan rel peluncuran individu dalam gaya tradisional berbiaya rendah.

Umumnya, peluncur tersebut terlihat jauh ‘kurang rapi’ daripada yang ditampilkan dalam foto dan video propaganda.

Hamas juga menggunakan berbagai roket BM-21 Grad era Soviet, yang populer di pasar internasional. Roket Cina juga digunakan.

Selain roket, Hamas telah menggunakan Anti-Tank Guided Missiles (ATGM) melawan Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dan kendaraan sipil Israel.

Hamas mengoperasikan berbagai ATGM buatan Rusia seperti Konkurs, Kornet, Malyutka (Sagger), Bulsae-2 Korea Utara dan MILAN Eropa, menurut informasi dari sumber independen, namun Eurasiantime belum dapat memverifikasi klaim ini.

Hamas juga dikenal karena penggunaan mortirnya yang ekstensif dan memiliki rudal anti-pesawat.

Senjata Israel

Di antara senjata yang digunakan oleh Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dalam konflik ini, sistem pertahanan udara Iron Dome menonjol karena kinerjanya yang spektakuler.

Selama serangan udara balasan di bawah operasi ‘Penjaga Tembok’, Angkatan Udara Israel telah menargetkan permukiman dan gudang senjata Hamas dalam upaya untuk mengalahkan para pemimpin kunci.

Pada 12 Mei 2021, IAF menghancurkan puluhan polisi dan instalasi keamanan di sepanjang Jalur Gaza.

IAF mengoperasikan berbagai jenis pesawat serang termasuk generasi kelima F-35 Lightning-II yang baru saja diakuisisi.

Israel adalah negara pertama yang mengerahkan F-35 dalam peran tempur di Timur Tengah. Kemungkinan penggunaannya dalam konflik yang sedang berlangsung tidak dapat dikesampingkan meskipun tidak ada konfirmasi resmi tentang hal itu.

IDF telah merilis banyak video dan informasi tentang serangan udara terhadap target Hamas juga.

Layanan ini telah menggunakan F-15 dan F-16 selama bertahun-tahun untuk mengebom target di Gaza dan wilayah musuh di sekitarnya, mengambil bagian dalam misi seperti Operasi Kaki Kayu, Operasi Grapes of Wrath, 2006 Perang Lebanon, Operasi Cast Lead, Operation Pillar of Cloud dan Operation Protective Edge.

Penulis : Nazirul
Editor : Nazirul

Komentar