oleh

Hidup Sendiri, Putus Hubungan Beresiko Terhadap Kesehatan

Jazirah Indonesia – Perceraian, putusnya hubungan yang diikuti dengan periode hidup sendiri dalam waktu yang lama, telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kesehatan fisik dan mental yang buruk, penurunan kekebalan dan kematian.

Akibat dari hidup sendiri, mengalami putusnya hubungan selama beberapa tahun juga sangat terkait dengan peningkatan kadar penanda inflamasi dalam darah. Ini disebutkan terjadi pada pria.

banner 1200x500

Melansir medical.net, Jumat (14/1/20222), hal tersebut berdasarkan studi yang dipublikasikan di Journal of Epidemiology & Community Health.

Bahwa, peradangan diklasifikasikan sebagai tingkat rendah, itu persisten, dan kemungkinan besar menunjukkan peningkatan risiko kesehatan dan kematian terkait usia.

Namun itu, sebagian besar penelitian yang diterbitkan sebelumnya telah berfokus pada dampak dari satu pemisahan hubungan, dan kemudian biasanya hanya pada putusnya perkawinan.

Oleh karena itu, para peneliti ingin mengetahui apa dampak akumulasi jumlah putusnya hubungan atau bertahun-tahun hidup sendiri yang mungkin terjadi pada respons sistem kekebalan di usia paruh baya, jenis kelamin, atau pengaruh faktor pendidikan.

Informasi tersebut berdasarkan studi yang dilakukan Copenhagen Aging and Midlife Biobank (CAMB) terhadap 4.835 orang yang berusia antara 48 dan 62 tahun.

Tentang putus hubungan, didapati 83 kematian pasangan dari 4.612 (3.170 pria dan 1.442 wanita); dan informasi tentang jumlah hidup sendiri selam bertahun tahun terhadap 4.835 orang (3.336 pria dan 1.499 wanita) selama tahun 1986 hingga 2011.

Informasi tentang faktor-faktor yang berpengaruh juga diperoleh dari: usia; pendidikan; peristiwa hidup (kehilangan orang tua, kekhawatiran keuangan, konflik keluarga, asuh).

Biasanya penanda inflamasi interleukin 6 (IL-6) dan protein C-reaktif (CRP) diukur dalam sampel darah.

 

Di antara pria, tingkat penanda peradangan tertinggi ditemukan pada mereka yang paling sering mengalami putus hubungan.

Mereka memiliki tingkat penanda inflamasi 17% lebih tinggi dibandingkan kelompok referensi. Demikian pula, tingkat penanda inflamasi hingga 12% lebih tinggi pada kelompok yang telah menghabiskan sebagian besar tahun hidup sendiri (7 atau lebih).

Dan tingkat tertinggi dari kedua penanda inflamasi selama bertahun-tahun hidup sendiri diamati di antara pria dengan pencapaian pendidikan tinggi dan 2-6 tahun hidup sendiri (CRP), dan 7 tahun atau lebih dihabiskan sendiri (IL-6).

Tetapi temuan ini hanya diamati di antara para pria; tidak ada asosiasi seperti itu yang ditemukan di antara para wanita.

Pria cenderung mengeksternalisasi perilaku mereka setelah putus hubungan, dengan minum, misalnya, sedangkan wanita cenderung menginternalisasi, bermanifestasi dalam gejala depresi, yang dapat mempengaruhi tingkat peradangan secara berbeda, catat para peneliti.

Dan penelitian ini hanya melibatkan sejumlah kecil wanita (1.499) yang mungkin juga menjelaskan perbedaan tersebut.

Komentar