oleh

Modus Penipuan Baru Akun WhatsApp

banner 1200x500

Jazirah Indonesia  – Penipu menemukan cara baru untuk menipu orang dengan skema emas batangan hingga kode verifikasi angka dan metode pesan suara melalui akun WhatsAp.

Dalam modus baru penipuan ini, para penipu berpura-pura menjadi teman korban dengan menggunakan akun WhatsApp milik teman yang diretas dan kemudian berkomunikasi dengan korban melalui layanan pesan.

Kasus ini telah diungkap polisi Singapura baru baru ini sebagaimana diberirtakan straitstimes, Kamis, (3/6/2021)bahwa, penipu berpura-pura sebagai teman, para penipu menggoda korban untuk membeli emas batangan yang mereka klaim dijual dengan harga 30 persen di bawah harga pasar.

Penjahat menjelaskan bahwa emas batangan dijual murah karena disita oleh Otoritas Imigrasi dan Pos Pemeriksaan atau Bea Cukai Singapura, dan dilelang.

Faktur palsu yang diduga dikeluarkan oleh Bea Cukai Singapura disediakan dan penipu menginstruksikan korban untuk mentransfer pembayaran emas batangan ke daftar rekening bank.

Terkadang, korban disuruh menemui scammer untuk mengumpulkan emas batangan.

Para korban menyadari bahwa mereka telah ditipu hanya ketika mereka tidak menerima emas batangan, atau ketika mereka mengetahui bahwa akun WhatsApp teman mereka telah diretas.

Polisi mengatakan scammer dapat meretas akun WhatsApp dengan menggunakan metode pesan suara.

Penipu mencoba masuk ke akun WhatsApp korban di perangkatnya sendiri, dan kemudian dengan sengaja gagal dalam proses verifikasi dengan memasukkan kode verifikasi enam digit yang salah berulang kali.

Ketika verifikasi gagal berulang kali, WhatsApp akan meminta korban untuk melakukan verifikasi suara.

Ini akan melakukan ini dengan menelepon nomor telepon korban untuk memberikan kode verifikasi dalam pesan audio.

Jika korban mengabaikan panggilan atau jika teleponnya tidak dihidupkan, pesan audio diarahkan ke akun pesan suara korban, jika pesan suara diaktifkan.

Penipu kemudian akan memanfaatkan kesempatan ini untuk mengakses akun pesan suara korban dari jarak jauh dengan menggunakan PIN default yang digunakan oleh penyedia layanan telekomunikasi.

Ini hanya berfungsi jika korban telah mengaktifkan pesan suara dan belum mengubah PIN default untuk akun pesan suara.

Setelah mengakses akun pesan suara, scammer bisa mendapatkan kode verifikasi enam digit dari pesan audio di pesan suara dan menggunakannya untuk mengambil alih akun WhatsApp korban.

Setelah mengendalikan akun, scammer dapat mengaktifkan proses verifikasi dua langkah untuk mencegah korban mendapatkan kembali kendali atas akun WhatsApp-nya.

Sebanyak 15.756 penipuan dilaporkan pada tahun 2020 – lonjakan 65,1 persen dalam kasus dari 9.545 yang dilaporkan pada tahun 2019.

Penipuan e-commerce, yang naik 19,1 persen tahun lalu, adalah jenis penipuan yang paling sering dilaporkan tahun lalu.

Polisi mengimbau masyarakat untuk mewaspadai permintaan tidak wajar yang mereka terima melalui WhatsApp, meski dikirim oleh orang-orang dalam daftar kontak WhatsApp mereka.

Selalu hubungi teman yang mungkin mengirim permintaan untuk memverifikasi keasliannya, tetapi jangan melakukannya melalui WhatsApp, karena akun mereka mungkin berada di bawah kendali scammers, kata polisi.

Dan jika harga terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang demikian, jadi belilah hanya dari penjual resmi atau sumber tepercaya, terutama untuk barang-barang bernilai tinggi.

Untuk mencegah akun WhatsApp mereka diretas, polisi mengatakan bahwa orang dapat mengaktifkan verifikasi dua langkah di bawah “akun” di pengaturan WhatsApp mereka.

Anggota masyarakat juga harus menghubungi penyedia layanan telekomunikasi mereka untuk mengubah PIN default akun pesan suara mereka atau untuk menonaktifkan fitur pesan suara.

Penulis. : Nazirul
Editor : Nazirul

Komentar